Tanpa Smartphone

Kali ini gue mau cerita tentang gimana perjuangan gue beberapa tahun yang lalu tanpa Smartphone. Duileee, kesannya kayak menderita banget lo pake kata perjuangan segala. Hahaha 😀

Semasa gue kuliah dulu, smartphone yang paling canggih yang pernah gue punya adalah Blackberry, karena pada masa itulah BB adalah smartphone yang paling booming dan diminati di kalangan anak kuliahan dan karyawan kantoran. Gue pake BB mostly hanya untuk BBM-an dan Twitter-an. Gue gak suka buka Facebook dari BB karena layarnya terlalu kecil dan sempit, apalagi untuk buka blog. Setelah beberapa kali gonta-ganti BB dengan seri terbaru dan ujung-ujungnya selalu rusak, akhirnya gue nyerah dan males untuk beli BB lagi dan memutuskan untuk menggunakan hp Svmsung which is itu adalah hp hadiah dari tv yang gue beli, dan fungsinya hanya untuk sms dan telepon. As simple as it is.

Gue dulu sempet bangga sama diri gue sendiri (tssah), kenapa? Karena di jaman teknologi yang udah semakin canggih, gue bisa bertahan hidup tanpa smartphone selama kurang lebih dua tahun. Gue aja sampe heran sendiri, ternyata bisa juga gue ngelewati tantangan terberat di jaman teknologi yang lagi gentar-gentarnya melakukan inovasi. Kira-kira ada gak ya orang yang bisa bertahan selama itu tanpa menggunakan smartphone? Mungkin aja ada, seperti orang-orang yang belum melek teknologi, misalkan.

Jujur, alesannya kenapa gue memutuskan untuk gak make smartphone saat itu adalah karena gue pengen tau sejauh mana sih level ketergantungan gue terhadap smartphone? (bilang aja lo gak punya duit untuk beli) well, emang sih 😥 karena status gue dulu kan masih anak kuliahan, belum bisa menghasilkan pundi-pundi rupiah untuk beli gadget canggih. Alesan lainnya adalah gimana gue harus bisa ngelatih diri gue untuk menurunkan gengsi karena gue gak punya smartphone which is dimana-mana gue ngeliat semua orang sibuk berkutat dengan gadgetnya masing-masing, dan itu…. lumayan berat. Dulu sih gue mikirnya untuk tetep komunikasi dengan keluarga, pacat dan temen gak musti punya smartphone yang canggih, untungnya dulu masih ada talk mania (TM) dan kebetulan temen-temen dan keluarga gue di Makassar rata-rata pengguna Tlkmsl, lagian juga gue udah gede dan sadar diri kalau udah banyak nyusahin ortu, apalagi untuk urusan beginian, gak lagi deh.

Contohnya waktu jaman SMA dulu, gue adalah pengguna setia N*kia, setiap ada keluaran seri terbaru, gue selalu merengek kayak anak kecil untuk minta dibeliin dan hebatnya beberapa hari kemudian kemauan gue langsung dikabulkan. Setelah sekarang gue pikir-pikir betapa egoisnya gue dulu, gak mikir gimana bokap dapetin dana untuk memenuhi keinginan putri satu-satunya ini (dan juga anak-anaknya yang lain). Gue juga  jadi belajar dari kejadian ini, I mean, setiap apa yang gue minta ke ortu gue dan langsung dikabulkan ngebuat gue jadi sadar diri bahwa gue gak boleh begitu terus seumur hidup gue. Gue juga jadi mikir kalau suatu saat nanti gue punya anak, gue harus lebih bijak dalam mendidik mereka, menjarakkan mereka dari hal-hal yang gak begitu penting, bukan berarti ortu gue gak bijak dalam mendidik anak-anak mereka ya. Maksudnya adalah, gue gak bisa langsung nurutin kemauan mereka yang sebenernya mereka belum butuh which is itu akan berdampak negatif ke anak tersebut dan ngebuat mereka jadi manja seperti gue dulu (emang sekarang udah ngga?).

Gue ngerasa selama gue gak bergantung sama smartphone, keseharian gue jadi lebih bermakna (tsahh), misalnya: gue jadi lebih banyak membaca ntah itu artikel berita/blog-blog yang isinya bermanfaat (ini bacanya pake laptop sih, hehe), gue jadi lebih sering nyamperin toko buku dan pastinya ngantongin beberapa buku/novel untuk dibawa pulang (baca: beli), intensitas berinteraksi dengan keluarga di rumah jadi lebih meningkat, kalo lagi ngumpul bareng temen-temen, gue jadi lebih sering merhatiin mimik wajah dan gerak tubuh mereka ketika mereka menceritakan/mengungkapkan sesuatu, yaah walaupun masih ada juga sih beberapa temen lain yang sibuk dengan smartphonenya, dan biasanya yang ngobrol face-to-face ini hpnya gak begitu canggih. Hahaha.. Dan terakhir gue jadi lebih peka dengan keadaan sekitar gue, misalnya kalo ada orang tiba-tiba kepleset jadi bisa gue tolong.

Beberapa tahun terakhir, gue kembali menggunakan smartphone. Awalnya gue gak begitu kedistraksi–mungkin karena udah terbiasa tanpa smartphone kali ya, tapi lama kelamaan akhirnya tangan gue gatel juga untuk utak-atik sosial media yang lagi ngetrend sekarang ini. Platform sosial media yang menghubungkan kita dengan netizen dari berbagai belahan dunia pun udah semakin beragam. Mulai dari Facebook, Twitter, lalu muncul Instagram, Path, beberapa messenger keluaran terbaru setelah BBM seperti Line dengan segala sticker lucunya, Whatsapp, Kkao Talk (eh bener gak sih ini nulisnya), dan aplikasi lain yang gue gak hapal namanya. Kalo untuk gue pribadi, gue sangat memaksimalkan komunikasi  dengan menggunakan Whatsapp dan email, kalopun untuk komunikasi dengan owner online shop, gue lebih seneng pake Line karena gak nyampur dengan chat inner circle gue. Gue punya akun beberapa sosial media yang lagi ngetrend itu, mungkin emang dasarnya gue lebih suka jadi pemerhati ketimbang pelaku kali ya, jadi sosmed yang gue punya gak begitu update alias I totally have no idea gue mau posting apa, toh gue juga bukan siapa-siapa yang orang-orang musti apresiasi dengan apa yang gue share di sosmed, apa yang gue kenakan, barang apa yang gue punya, makanan apa yang gue makan, gue lagi dimana dan ngapain, gue bergaul dimana dan sama siapa, etc etc. Yang jelas gue pake smartphone untuk berkomunikasi dengan orang-orang terdekat yang gak tinggal sekota dengan gue, nyari informasi/berita setiap hari dan tentunya sebagai tempat untuk mempelajari hal-hal yang gak kita dapet di luar dunia maya atau kepoin Bli Hamish yang sekarang pacaran sama si itu!! Gue gak rela. 😥

Prinsip gue sih, sah-sah saja punya smartphone asal jangan sampe ngebuat kita jadi candu, karena banyak banget hal penting lain yang bisa kita lakuin/temuin tanpa smartphone. Smartphone emang udah ngebuat kita gampang banget kedistraksi dari hal nyata sekitar kita, tinggal kitanya aja sih gimana supaya lebih bijak agar smartphone yang kita punya gak menjadikan kita gampang kebawa arus dengan hal-hal yang gak penting.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s