Kartupos pertama

Kalo gak salah inget, pertama kali gue ngeliat, megang, merhatin bentuk kartu pos sewaktu gue masih duduk di bangku SD. Kira-kira umur gue waktu itu sekitar 7-8 tahun. Umur yang masih sangat belia untuk mempertimbangkan nilai dari sebuah Kartupos. Kartupos-kartupos itu punya tante gue yang dia terima dari temennya di Malaysia dan ada juga beberapa kartupos yang dikirim oleh om gue sewaktu beliau sekolah di Australia.

Sejak ngebaca postingan di blog junior gue tentang kartupos, Meike, gue juga jadi tertarik dan mau ngemulai untuk ngoleksi dan buat akun di Postcrossing. Rasanya nyesel banget kalo nginget kartupos punya tante gue, gue sia-siain begitu aja. Coba waktu itu gue udah ngerti esensi dari mengoleksi kartupos, mungkin sekarang koleksi gue udah banyak.

Gue punya beberapa temen yang tinggal di luar negeri. Beberapa kenalan via sosial media, beberapa ada yang dikenalin sama temen, dan beberapa ada juga yang lagi ngelanjutin studi di sana. Hari ini, gue nerima kartupos dari temen yang tinggal di Russia, namanya Misha, gak enak mau nyebutin nama aslinya di sini (padahal di amplop ada namanya). Pas awal kenalan gue pikir dia cewek, gak taunya cowok.

Waktu itu gue nanya dia, berkenan kah dia untuk ngirimin gue kartupos dari negara asalnya, dan dia setuju. Gue sempet nanya ke dia juga, apakah dia mau kartupos dari Indonesia atau ngga, dan dia menolak (karena mungkin gak penting haha).

img-20130622-00521
Picture taken by myself

Di Sabtu pagi yang cerah, seseorang dengan seragam khas Pos datang ke rumah. Gue pikir itu kiriman untuk orang rumah karena pada saat itu gue ngerasa lagi gak belanja online, jadi gue cuek. Waktu bokap manggil gue, gue langsung loncat dari tempat tidur, karena penasaran sama pengirim barang tersebut. Ternyata kiriman emang ditujuin buat gue. Gue langsung nyari nama pengirim dari paket tersebut, ternyata dari kenalan gue yang di Russia itu. Tapi ada yang janggal di paket ini, gue mikir seharusnya kartupos yang dikirim gak pake amplop dan bentuknya tipis. Setelah gue buka dengan perasaan seneng bukan kepayang, ternyata kenalan gue itu gak cuma ngirim satu kartupos, tapi banyaakk dengan gambar beda-beda. Dan hari gue semakin cerah.

Perjalanan kartupos dari Russia ke Indonesia ternyata memakan waktu selama 1 bulan 15 hari. Lumayan lama, sampai sempat ngebuat gue berhenti berharap dan nunggu karena telah melewati batas waktu yang gue perkirain.

Gue sebenernya berharap dia nulis sesuatu gitu di salah satu kartupos yang dia kirim, tapi ternyata gak ada sama sekali setelah gue cek satu-satu. Mungkin dia ngira kalo nulis pesan di kartupos gak masuk akal karena sekarang udah ada email. Walaupun demikian, gue seneng banget dan langsung ngucapin terima kasih ke dia karena setidaknya gue bisa bagi-bagiin kartupos ini ke temen-temen gue yang juga ngoleksi kartupos.

Terima kasih, Misha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s